.

Wagub Uu Ruzhanul : Apresiasi Program Wirausaha Baru Upaya Pemerataan Ekonomi

Caption:Wakil Gubernur Jabar Uu Ruzhanul Ulum 5.000 Wirausaha Baru dan 1.000 Perempuan Pengusaha di Hotel Bumi Wiyata, Kecamatan Beji, Kota Depok.

DEPOK.LENTERAJABAR.COM
, – Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum menilai program 5.000 Wirausaha Baru dan 1.000 Perempuan Pengusaha dari Pemda Kota Depok dapat memeratakan dan mendukung pertumbuhan ekonomi Jabar. 

Pertumbuhan ekonomi Jabar sebelum pendemi COVID-19 sempat menyentuh 5,7 persen. Sempat menurun terutama pada tahun pertama dan kedua pandemi, namun kini di tahun ketiga sudah mulai merangkak.

Dengan program wirausaha baru dan perempuan pengusaha, diharapkan kue ekonomi dinikmati oleh semua orang dengan prinsip keadilan sosial. 

“Dengan program (wirausaha baru) ini insyaallah mereka yang belum menikmati sesuai dengan kemampuan dan kapasitasnya bisa menikmati ekonomi,” ujar Uu Ruzhanul Ulum saat peluncuran program ini, di Hotel Bumi Wiyata, Kecamatan Beji, Kota Depok, Senin (15/8/2022).

Menurut Wagub, Jabar yang berpenduduk hampir 50 juta jiwa, punya 27 kabupaten/kota, ada 5.312 desa, dan 645 kelurahan membutuhkan banyak inovasi dalam pemerataan ekonomi, salah satunya dengan wirausaha baru dan mendorong perempuan jadi pengusaha. 

“Saya mengapresiasi karena (program) ini menciptakan wirausaha baru, bukan mendorong usaha yang sudah ada,” kata Pak Uu -- panggilan akrab Uu Ruzhanul Ulum. 

Sebab dengan menciptakan wirausaha baru berarti akan mencetak lapangan usaha baru dan menambah penyerapan tenaga kerja. 

“Mereka yang menganggur bisa jadi punya pekerjaan, yang biasa tidak pegang duit jadi pegang duit. Mereka yang tidak punya visi bisnis, sekarang bisa berpikir bisnis. Ini yang sangat saya kagumi dan saya sangat apresiasi kegiatan kali ini,” jelas Uu. 

Pak Uu berharap, program wirausaha baru dan perempuan pengusaha ini dapat menjadi momentum kebangkitan kelompok misbar (miskin baru) yang muncul karena pandemi. 

Wakil Wali Kota Depok Imam Budi Hartono melaporkan bahwa program 5.000 Wirausaha Baru dan 1.000 Perempuan Pengusaha ini ditargetkan terpenuhi dalam tiga tahun dari sekarang. Rinciannya 2.100 wirausaha baru terbentuk di tahun 2022, 2.100 tahun 2023, serta 1.800 sisanya akan direalisasikan pada 2024 mendatang.

Program ini, kata Imam, menjadi salah satu prioritas Pemda Kota Depok sebagai alternatif pemenuhan kebutuhan masyarakat akan lapangan kerja. Untuk itu, Imam menyebutkan pihaknya melibatkan mentor yang akan terus membimbing seluruh peserta program, supaya usahanya terus berjalan dan bertahan di pasaran.

“Kami mencoba memberikan jalan keluar untuk alternatif kegiatan yang menambah penghasilan warga Depok. Sebuah usaha yang insyaallah bukan hanya sekadar fashion show yang dinikmati sesaat, tetapi bisa meningkatkan perekonomian keluarga dan Kota Depok,” sebut Imam.

Dalam mencetak wirausaha baru dan perempuan pengusaha, Pemda Kota Depok melengkapi dengan mentor yang akan terus membimbing para program. "Jadi bukan hanya sekedar ikut dan dapat modalnya saja,” kata Imam. (Rie/Red)