.

Ahyani : Hari Perempuan Sedunia dan Perlindungan Terhadap Peranan Nakes di Masa Pandemi

Caption : Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bandung dr. Ahyani Raksanagara.

BANDUNG,LENTERAJABAR.COM
,--Hari Perempuan Sedunia lahir untuk memberi dukungan terhadap perempuan di seluruh dunia. Pada momen 8 Maret, juga diperingati sebagai perayaan kesetaraan gender meliputi berbagai bidang, yakni sosial, ekonomi, kebudayaan, dan politik. 

Di masa pandemi Covid-19, kesetaraan gender antara kaum laki-laki dan perempuan tampaknya kian nyata. Tengok saja peran Tenaga Kesehatan (Nakes) yang berjibaku sebagai garda terdepan menangani pasien terkonfirmasi virus corona. Mereka terdiri dari laki-laki dan perempuan yang memiliki tugas sama.

Sebagai Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bandung yang tentunya bagian dari Nakes, dr. Ahyani Raksanagara menilai peran perempuan dan laki-laki dalam kegiatan sosial maupun pekerjaan, keduanya diberikan kesempatan yang sama.

Maka itu, perempuan harus bisa memanfaatkan kesempatan yang telah diberikan untuk mengeluarkan semua potensi hingga menjadi manfaat bagi semua orang.

"Di jajaran kesehatan 60-70 persennya justru perempuan, ada perawat, bidan, dokter, dan kita selalu secara tugas tidak dibedakan, jadi intinya tunjukan saja semua potensi itu," tuturnya saat ditemui di Balai Kota Bandung, Senin 8 Maret 2021.

Namun demikian, Ahyani tak memungkiri kesetaraan gender membuat perempuan saat ini memiliki peran ganda. Sebab selain bekerja di luar, perempuan juga memiliki peran di rumah baik sebagai ibu maupun istri yang harus melayani suami dan anaknya.

"Tantangannya bagaimana supporting orang terdekat, keluarga mendukung perempuan mengembangkan potensinya. Makanya kenapa yang ini bisa berkarya dengan baik, yang ini tidak. Itu tergantung dari supporting orang terdekat terutama keluarga," terangnya.

Selama pandemi, Ahyani dan juga Nakes lainnya yang bersentuhan langsung dengan pasien terinfeksi Covid-19 bahkan memiliki tantangan lainnya. Yakni berupa ketakutan dan kekhawatiran akan menularkan virus yang saat ini mewabah di seluruh penjuru dunia kepada anggota keluarganya.

"Di satu sisi mereka harus tiap hari melayani bahkan mencari yang positif. Di sisi lain dia punya anak, suami, dan keluarga, dia ada rasa gimana kalau nanti menularkan keluarga. Itu yang harus kita kuatkan bahwa ikhtiar harus maksimal, APD digunakan, protokol kesehatan dipakai," tuturnya.

"Saya bisa melihat bagaimana tenaga kesehatan kekhawatirannya setiap hari, dia harus menyusui anak sementara dia juga harus melayani karena itu sudah sumpah dokter," sambungnya.

Terlebih selama pandemi Covid-19 pula, Ahyani sebagai pimpinan tertinggi Nakes di Kota Bandung tidak pernah bekerja dari rumah atau Work From Home (WFH). Ia setiap harinya harus berkeliling ke setiap Fasilitas Kesehatan (Faskes) seperti Puskemas dan bertemu dengan banyak orang.

"Yang saya lakukan berusaha melindungi diri dan keluarga. Sampai ke rumah menerapkan Prokes yang benar. Sampai ke rumah saya tidak bertemu keluarga, mandi dulu, ganti baju dan sebagainya," terang Ahyani.

"Dan kalau saya diduga kontak erat, saya memisahkan diri sendiri isolasi di kamar lain karena khawatir menularkan. Memang itu yang harus kita lakukan. Saya juga bilang sama suami kalau kita tidak bisa dulu tidur sekamar. Itu ngalamin beberapa kali," imbuhnya.

Dengan banyaknya tantangan yang dihadapi selama pandemi Covid-19, Ahyani menilai dibutuhkan perlindungan bagi para Nakes. Mulai dari perlindungan profesi hingga dukungan sosial yang mampu membuat para Nakes bekerja lebih profesional dalam melayani publik.

"Perlindungan bukan hanya secara fisik, tetapi asuransi seharusnya juga ada. Dan dukungan dari sosial, jangan distigma tapi harus disupport karena mereka memiliki kegalauan sendiri, tidak pernah ada libur dari tahun lalu, jadi pemahaman seperti itu sangat diperlukan bagi semua," katanya.(Rie/Red)