.

BP Tapera dan Dukcapil Bersinergi Padankan Data Peserta Tapera

JAKARTA.LENTERAJABAR.COM, – Badan Pengelola Tabungan Perumahan Rakyat (BP Tapera) bersinergi denganDirektorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil (Dukcapil) untuk memadankandata peserta Tapera dengan data kependudukan. 

Hal ini dilakukan sebagai persyaratanutama untuk menerbitkan nomor  Single Investor Identication  (SID) dan  Investor FundUnit   Account  (IFUA)   bagi   setiap  peserta.   Sinergi   yang   juga   dimaksudkan  untukmendukung   program   “Satu   Indonesia,   Satu  Data   Kependudukan”   ini   resmi   dilakukansejak penandatanganan Perjanjian Kerjasama antara dua belah pihak pada Senin (16/12) di Jakarta.

Dalam   rangka   persiapan   operasional,   BP   Tapera  bersinergi   dengan   Dukcapil   untukmemadankan   data  Peserta   khususnya   Pegawai   Negeri   Sipil   (PNS)   pada  tahap   awal.Pemadanan   data   tersebut   perlu  dilakukan   mengingat   setiap   data   peserta  perludilengkapi   dengan   Nomor   Induk   Kependudukan  (NIK)   sebagai   syarat   utama   untukmenerbitkan nomor SID dan IFUA oleh Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI). 

Selainitu,   sinergi   antara   BP   Tapera   dan   Dukcapil  ini   merupakan   sebuah   upaya   untukmendukung  program   “Satu   Indonesia,   Satu   Data   Kependudukan”  dengan   mengacukepada masing-masing NIK yang dimiliki oleh setiap anggota masyarakat.Komisioner   BP  Tapera,   Drs.   Adi   Setianto,   M.B.A,   dan   Direktur  Jenderal   DukcapilKementerian   Dalam   Negeri,   Prof.  Dr.  Zudan   Arif   Fakrulloh,   S.H.,   M.H.,   secara  resmimenyepakati   kerjasama   antara   kedua   belah  pihak   pada   acara   PenandatangananPerjanjian  Kerjasama,   Senin   (16/12)   di   Jakarta. 

Penandatanganan   tersebut   jugadisaksikan oleh Anggota Komite Tapera dari unsur profesional, V. Sonny Loho, Ak. M.P.M.Dalam sambutannya, Komisioner BP Tapera mengatakan bahwa institusi yang ia pimpinsaat   ini  memiliki   tugas   untuk   menghimpun   dana   murah  jangka   panjang   yang berkelanjutan   dalam   rangka  menyediakan   pembiayaan   perumahan   yang   layak  dan terjangkau bagi masyarakat peserta  Tapera.  

Pada tahap awal,  peserta Tapera  adalahseluruh   PNS  yang   kepesertaannya   merupakan   peralihan   dari  Bapertarum-PNS.   Padatahap selanjutnya, masyarakat Indonesia berusia minimal 20 tahun atau sudah menikahdan telah bekerja serta memiliki penghasilan di atas UMR akan menjadi peserta Tapera.

Peserta   Tapera   nantinya   akan   menabung   sebesar  3%   dari   penghasilan  setiap   bulan.Tabungan ini kemudian akan dikembalikan kepada peserta di akhir masa kepesertaanbeserta   hasil   pemupukannya.  

Khusus  untuk   peserta   yang   tergolong  masyarakatberpenghasilan rendah (MBR), BP Tapera menyediakan skema pembiayaan perumahanuntuk pembelian, perbaikan, atau renovasi rumah pertama mereka. Pembiayaan yangdiberikan akan cukup besar dengan suku bunga relatif rendah dan tenor lebih panjangdibandingkan  skema  pembiayaan  perumahan  lain.   

Selain  itu,  seluruh  peserta  Tapera,baik   MBR  atau  non-MBR,   juga   akan   mendapatkan   manfaat  menarik lainnya   di   sektorperumahan.Lahirnya BP Tapera sesuai amanat Undang-undang Nomor 4 Tahun 2016 adalah sebuahupaya pemerintah untuk menjamin pemenuhan kebutuhan warga negara atas  tempattinggal   yang   layak  dan   terjangkau   dalam   rangka   membangun   manusia  Indonesia seutuhnya, berjati diri, mandiri, dan produktif. (Rel dwh/Red)