.

Ridwan Kamil Menari Ronggeng Beken Bersama 3.000 Penari di Kota Bekasi

Caption :  Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil (kiri) bersama  Pelaksana Tugas Wali Kota Bekasi Tri Adhianto (tengah) bersama 3.000 penari Ronggeng Beken lainnya pada acara Pesona Nusantara Bekasi Keren (PNBK) di Stadion Patriot Candrabhaga, Kota Bekasi, Sabtu (10/9/2022). 

KOTA BEKASI.LENTERAJABAR.COM
, -- Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil tak kesulitan memperagakan Tari Ronggeng Beken saat diminta menari di atas panggung. 

Mengenakan pangsi merah khas Betawi lengkap dengan peci dan sarung, gerakan tangan dan kakinya nampak begitu lentur mengikuti irama gamelan. 

Bersama 3.000 penari Ronggeng Beken lainnya, Ridwan Kamil rupanya sedang memeriahkan acara Pesona Nusantara Bekasi Keren (PNBK) di Stadion Patriot Candrabhaga, Kota Bekasi, Sabtu (10/9/2022). 

"PNBK ini luar biasa, kita sudah rindu acara seperti ini," kata Ridwan Kamil. 

PNBK yang baru pertama kalinya digelar ini merupakan wadah kenusantaraan yang menampilkan seni budaya dari seluruh etnik Indonesia. 

Total ada 10.000 orang terlibat dalam PNBK. Mereka merupakan warga dari beragam entis yang menetap di Kota Bekasi. 

Museum Rekor Indonesia (MURI) mencatat penyelenggaraan ini sebagai gelaran seni penampil terbanyak di Indonesia. 

Kang Emil, sapaan akrab Ridwan Kamil mengatakan, gelaran PNBK menunjukan bahwa Kota Bekasi merupakan Kota Pancasila. Ini terlihat dari keberagaman suku bangsa yang sangat kompak dan guyub. 

"PNBK menunjukan Bekasi sebagai Kota Pancasila karena keberagaman tadi diperlihatkan dari berbagai etnis mulai dari Sumatera sampai Indonesia timur berkumpul di Bekasi, dan mereka sangat kompak dan guyub," ujarnya. 

Keberagaman budaya yang ada di Kota Bekasi juga mempertegas, bahwa Bekasi merupakan persimpangan berbagai budaya Nusantara. 

"Kota Bekasi merupakan persimpangan dari berbagai budaya Nusantara," ucap Kang Emil. 

Ia berharap masyarakat Kota Bekasi mampu terus menjaga momentum kerukunan antar suku bangsa, sehingga Kota Bekasi menjadi teladan atau percontohan bagi daerah lainnya. 

"Titip kerennya Bekasi ini tolong dijaga dengan sikap dan prestasi agar menjadi teladan bagi kota lainnya di Indonesia," pesan Kang Emil. 

PNBK digelar dengan pertimbangan cakupan vaksinasi COVID-19 yang tinggi, bahkan Kota Bekasi saat ini tercatat menjadi salah satu daerah dengan cakupan vaksinasi tertinggi di Jabar. 

"Boleh berkegiatan seperti ini asal tingkat (cakupan) vaksinasinya tinggi, dan Kota Bekasi salah satu yang tertinggi di Jabar. Prestasi ini supaya dipertahankan," ujar Kang Emil.

Bapak Pembina Budaya 

Dalam kesempatan tersebut, Kang Emil diberikan penghargaan oleh seniman dan budayawan Kota Bekasi sebagai Bapak Pembina Budaya karena dinilai memiliki kepedulian tinggi terhadap pelestarian seni budaya. 

Seniman dan budayawan, yang juga Ketua Umum Yayasan Bung Karno, Guruh Soekarno Putra turut menyaksikan momen tersebut. 

Sementara itu Pelaksana Tugas Wali Kota Bekasi Tri Adhianto mengungkapkan, selain ingin mempertegas kotanya sebagai miniatur Indonesia, gelaran PNBK juga sebagai wadah bagi seniman dan budayawan untuk berekspresi yang bermuara pada pemulihan ekonomi pascapandemi. 

"Ini sebagai wadah seniman dan budayawan berekspresi, meningkatkan gairah pariwisata dan branding Kota Bekasi yang muaranya adalah kebangkitan ekonomi pascapandemi," kata Tri. 

Ia berharap PNBK masuk dalam kalender event kebudayaan Pemda Provinsi Jabar,  bahkan di pemerintah pusat, sehingga bisa diselenggarakan rutin setiap tahun dengan lebih meriah lagi. 

"PNBK akan kita jadikan agenda tahunan di Kota Bekasi dan masuk kalender event provinsi, hingga nasional," ujarnya. (Rie/Red)