Pemkot Bandung Fokus Tekan Kasus Asma

2/26/2019 03:18:00 PM

BANDUNG,LENTERAJABAR.COM,-Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung terus berupaya mencegah dan menangani penyakit asma. Hal itu seiring dengan meningkatnya kasus asma di Kota Bandung.

Data Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bandung, dalam satu tahun terakhir kasus penderita asma di Kota Bandung menunjukan peningkatan.‎ Bahkan angka kematian karena asma ini naik dua kali lipat.
Pada 2017, jumlah kasus penyakit asma sebanyak 8.333 kasus dengan angka kematian sebanyak 68 kasus. Sedangkan di tahun 2018, pengidap penyakit asma meningkat menjadi 12.332 kasus dan 127 kasus di antaranya menyebabkan kematian.

Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Kota Bandung, Kamalia Purbani menuturkan, Pemkot Bandung sudah mengeluarkan Peraturan Wali Kota (Perwal) Nomor 315 Tahun 2017 tentang Kawasan Tanpa Rokok (KTR). Pemkot Bandung juga telah membentuk Satgas KTR pada Maret 2018. Regulasi tersebut dikeluarkan karena asap rokok dinilai menjadi penyebab utama penyakit asma.

"Salah satu pencetus asma adalah asap rokok, sehingga ini tidak hanya dari sektor kesehatan saja tapi perlu penegakan aturan. Tapi itu tergantung pada pola hidup sehat juga," kata Kamalia saat membuka kick off program Healthy Lung di Hotel Malaka, Jalan Halimun, Bandung, Selasa (26/2/2019).

Kick off Healty Lung ini merupakan pertemuan awal dari Dinkes dalam rangka pencegahan dan penanganan asma guna menciptakan paru-paru yang sehat. Program ini didukung oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, Astra Zeneca dan Project Hope. Para dokter dan perwakilan dari 20 puskesmas juga turut hadir di acara ini.

Kamalia berharap, Dinkes Kota Bandung lebih banyak membuat pelatihan bagi para tenaga medis khusus untuk pencegahan dan penanganan penyakit asma. Sehingga, kualitas pelayanan kesehatan di Kota Bandung juga bisa terus meningkat. Utamanya dalam rangka menciptakan paru-paru sehat.

"Perlu ada edukasi tidak hanya kepada pasien, orang tua dan masyarakat, tetapi dokter juga ataupun petugas kesehatan lainnya harus update untuk menangani asma ini, karena bisa jadi ilmu penanganan ada yang sudah lebih baru lagi daripada yang sudah berpuluh-puluh tahun lalu," terangnya.

Sementara itu, Kepala Dinkes Kota Bandung, Rita Verita mengakui jika kasus penyakit asma mengalami peningkatan."Asma ini penyakit yang harus mendapatkan perhatian lebih. Karena kasus yang terjadi cukup tinggi. Tugas kita sebagai petugas kesehatan harus betul-betul berkonsentrasi kepada penyakit asma ini," jelasnya.

Rita menuturkan, program paru-paru sehat ini merupakan kegiatan berkelanjutan seja‎k 2018 silam, dan akan berlangsung hingga Oktober 2019 mendatang. Kota Bandung yang menjadi salah satu kota pilot project di Indonesia ini menyertakan 20 puskesmas.

Rita memaparkan, di 20 Puskesmas ini terpantau menjadi wilayah yang memiliki angka kasus asma cukup tinggi. Pertimbangan lainya, sambung dia, di puskemas-puskesmas ini mempunyai akses yang lebih mudah dijangkau masyarakat.

"Yang terpenting pelayanan primer di puskesmas. Di Kota Bandung sudah kami laksanakan, promosi, sosialisasi dan pelatihan. Walau pun belum semuanya. Tetapi insya Allah akan kita tingkatkan untuk pencegahan penyakit asma ini dengan baik,‎" ungkapnya.

Lebih lanjut Rita mengimbau, masyarakat terus meningkatkan pola hidup sehat. Di samping itu, sebisa mungkin menghindari asap rokok karena menjadi penyebab utama terjadinya asma.

"Penyakit asma ini bisa karena bawaan, infeksi, kehidupan sehari-hari, tidak menular. Itu salah satu pengaruh dari luar itu asap rokok‎. Pencegahannya tadi salah stunya menghindari asap rokok, pola hidup bersih dan sehat, mencegah alergennya, dan rajin olah raga‎,"pungkasnya.(Ari/Rls)

Bagikan Artikel ini di :

Kegagalan adalah cara Allah untuk mengatakan bersabarlah karena aku memiliki sesuatu yang lebih baik untukmu saat waktunya tiba

Baca juga

Terbaru
« Selanjutnya
Selanjutnya
Terbaru »