.

Basarnas Jabar Latih Puluhan Potensi SAR Cirebon dan Indramayu,Untuk Tingkatkan Kompetensi

Caption : Kepala Basarnas Jawa Barat Deden Ridwansah saat membuka pelatihan meningkatkan kompetensi
puluhan potensi SAR untuk bersiaga di wilayah pantura Cirebon dan Indramayu.

CIREBON.LENTERAJABAR.COM
,
-- Guna meningkatkan kompetensi, Badan SAR Nasional (Basarnas) Jawa Barat melatih puluhan potensi SAR untuk bersiaga di wilayah pantura Cirebon dan Indramayu. Pelatihan ini dilakukan lantaran daerah itu sering dilanda bencana beberapa waktu terakhir ini.

Kepala Basarnas Jawa Barat Deden Ridwansah mengatakan, keberadaan potensi SAR sangat membantu kinerja Basarnas lantaran keterbatasan jumlah anggota.

“Mereka dibina untuk menyelamatkan korban pada pertolongan pertama. Jumlah potensi SAR sebanyak 30 orang, mungkin ke depannya akan ada di wilayah Cirebon,” kata Deden di Pos SAR Cirebon, Kecamatan Arjawinangun, Kabupaten Cirebon, Senin (1/3/2021).

Disampaikannya, bila terjadi peristiwa di wilayah Kabupaten Indramayu, anggota dari Pos SAR Cirebon serta Kantor SAR Bandung tidak mampu tiba di lokasi secepat mungkin. Nantinya, potensi SAR tersebut bakal melakukan pertolongan pertama sesuai dengan Standar Operasional Prosedur (SOP) operasi pencarian dan pertolongan.

"Sebagai upaya meningkatkan kompetensi, potensi SAR akan dibekali ilmu sesuai dengan SOP dan nantinya pun akan diterbitkan surat keterangan telah berkompeten melakukan pencarian dan pertolongan. Mereka juga nanti akan mengikuti uji kompetensi,” ungkapnya.

Dirinya juga menuturkan bahwa Jawa Barat sering ditimpa bencana. Terutama di wilayah pantura, yang berpotensi banjir rob, banjir, longsor, tsunami, dan bencana gunung meletus.  “Perlu kesiapan dari semua pihak, termasuk masyarakat,” katanya.

Sementara itu, Anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Komisi V Bambang Hermanto mengatakan, sumber daya manusia (SDM) Basarnas masih kurang dibandingkan dengan jumlah penduduk yang ada di wilayah Cirebon dan Indramayu. Sehingga, kekuatan Basarnas melalui potensi SAR perlu ditambah seiring dengan sering terjadinya bencana.         

"Dan bagi masyarakat yang sekiranya mampu menjadi potensi SAR dipersilahkan. Sehingga ketika ada kejadian yang di mana Basarnas jauh, potensi ini bisa melakukan pertolongan pertama,”pungkasnya.