.

Rugikan Keuangan Negara, Kejati Jabar Tetapkan Tersangka Kasus Pembangunan Pasar Leles Garut

Caption : Pasar Leles Garut yang mangkrak pembangunannya

GARUT.LENTERAJABAR.COM
,–Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jawa Barat, telah menetapkan tersangka dalam pembangunan pasar Leles Garut yang menelan anggaran sebesar Rp 26 miliar pada tahun 2018. Adapun kerugian uang negara berdasarkan temuan BPK sebesar Rp 800 Juta.

Akibat kerugian itu, pembangunan pasar Leles yang semestinya sudah rampung dilaksanakan mangkrak dan tidak selesai tepat waktu.

Berdasarkan informasi yang di himpun, Kejati Jabar menetapkan sebanyak 3 tersangka, diantaranya pejabat Pemkab Garut berinisial R yang menjabat sebagai PPK pembangunan pasar Leles, R diduga  sebagai mediator dan inisial A warga asal Jakarta sebagai pelaksana.

Bupati Garut, Rudy Gunawan, SH, MH, membenarkan adanya penetapan tersangka dalam pembangunan pasar Leles. ” Ya, benar satu orang tersangka pejabat Pemkab berinisial R sebagai PPK,” katanya saat di konfirmasi media di Garut, Sabtu (20/2/2021).

Dikatakan Rudy, proyek revitalisasi Pasar Leles senilai Rp 26 miliar pada tahun 2018, berpotensi merugikan negara hingga kurang lebih Rp 800 juta.

 ”PPK menjadi korban mafia proyek, karena proyek ini diperjual belikan tanpa sepengetahuan PPK,” katanya.

Rudy merasa aneh dengan penetapan tersangka pada PPK, justru anehnya pemilik perusahaan pemenang tender tidak dimintai pertanggung jawaban pidananya. Padahal, persoalan kasus pasar Leles terjadi jual beli proyek sehingga mengakibatkan proyek tersebut mangkrak.

Rudy mengaku, akan membongkar kasus pasar Leles, seharusnya pemilik perusahaan dimintai tanggung jawab, karena telah menguasakan dengan imbalan uang pada orang lain.

 ”Kan kontrak dilakukan oleh PPK dengan pemilik perusahaan. Ini yang tidak mengerti pemilik perusahaan harus dimintai tanggung jawab secara pidana,” ucapnya.

Rudy mengaku, kecewa dengan banyaknya pengusaha luar yang masuk ke Garut dengan menyewakan perusahaaanya. Guna membkngkar mafia proyek ini pihaknya sudah mengumpulkan ULP dan PPK.

”Kita akan keras pada pemborong. Mafia proyek yang datang ke Garut, kita sikat. Saya meminta bantuan wartawan agar segera melaporkan adanya pinjam bendera atau menjual proyek,” tegasnya.

Rudy menuturkan, proyek pembangunan Pasar Leles, Pemkab Garut sangat dirugikan. Selain potensi kerugian negara, Pemkab juga dirugikan dalam sisi waktu pembangunan yang sampai saat ini belum selesai.tegasnya.(Red/Sdo)