.

Cegah Penyebaran Covid-19 Masyarakat Diminta Ikuti Anjuran Pemerintah

Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Jawa Barat (Jabar), Ineu Purwadewi Sundari

BANDUNG.LENTERAJABAR.COM,-Pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang dilakukan Pemerinta Daerah Provinsi (Pemdaprov) Jawa Barat dalam upaya memutus mata rantai penyebaran Covid-19 di apresiasi pihak Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jabar.
Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Jawa Barat (Jabar), Ineu Purwadewi Sundari, mengatakan kedisiplinan atau kepatuhan warga bisa menjadi salah satu kunci keberhasilan pelaksanaan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di Bandung Raya dan Bodebek (Bogor, Depok, Bekasi).
“Kedisiplinan warga itu sendiri akan membuat pelaksanaan PSBB di wilayah Bandung Raya dan Bodebek akan berjalan optimal. Jadi, kedisplinan warga dalam mematuhi setiap aturan yang ditetapkan bisa menjadi salah satu kunci keberhasilan PSBB ini,” tutur Ineu Purwadewi Sundari, di Bandung, Senin (27/4/2020).
Legislator dari Fraksi PDIP DPRD Jabar ini meminta semua warga yang di daerahnya diterapkan kebijakan PSBB agar senantiasi mematuhi aturan atau apa yang menjadi ketentuan dari pemerintah, tutur wakil rakyat daerah pemilihan Kabupaten Sumedang-Majalengka-Subang(SMS) ini.
“Sampai saat ini seluruh masyarakat saya imbau untuk tetap menjaga kesehatan tetap diam di rumah. Jika tidak ada keperluan mendesak atau penting banget, jangan keluar rumah untuk menjaga kesehatan diri agar tidak terpapar Corona. Jaga imunitas, jaga kesehatan juga penting,” tutur Bendahara DPD PDIP Jabar yang juga Ketua Banteng Muda Indonesia (BMI) Provinsi Jawa Barat ini.
Ineu berharap, pelaksanaan PSBB di Bandung Raya yang diterapkan sejak 22 April 2020 dan PSBB Bodebek pada 15  sampai 27 April 2020 dan di lanjutkan pada 29 April sampai 12 Mei bisa memberikan dampak yang baik dalam penanganan Covid-19 di Jabar, karena program ini akan menjadi tolok ukur pemerintah apakah akan diberlakukan di seluruh daerah di Jawa Barat atau hanya Bodebek dan Bandung Raya.
“Tentunya sangat diharapkan dari pelaksanaan PSBB ini, kita semua mendapatkan hasil yang baik, karena nanti akan menjadi sampel dan bahan evaluasi untuk kami, apakah perlu diberlakukan se-Jabar atau tidak,” kata dia.
Khusus pergerakan di jalan raya, warga/kendaraan yang dibolehkan beraktivitas adalah yang sifatnya darurat dan memiliki izin tertulis, termasuk di antaranya pengecualian yang diatur dalam peraturan bupati/wali kota.
“Keberhasilan PSBB (Bandung Raya), (salah satunya) saya harap Bupati/Wali Kota bisa menurunkan pergerakan hingga (di angka) 30 persen, baik kepadatan di permukiman maupun di jalanan,” ujar Kang Emil.(Rie/Red)