.

Yana: Terus Barakan Pengorbanan Bandung Lautan Api

Caption : Pelaksana Tugas (Plt) Wali Kota Bandung, Yana Mulyana saat menyalami Ketua LVRI Kota Bandung, Padmo Notowisasto 

BANDUNG.LENTERAJABAR.COM
,-Tepat di hari Kamis, 24 Maret 2022, 76 tahun lalu Bandung membarakan dirinya. Tak hanya harta benda, nyawa pun menjadi taruhan demi mempertahankan bumi Sunda dari jajahan sekutu. 

Mengenang segala perjuangan pahlawan dan masyarakat kala itu, Pelaksana Tugas (Plt) Wali Kota Bandung, Yana Mulyana mengungkapkan, pengorbanan seperti dalam momen Bandung Lautan Api (BLA) juga masih terimplementasikan sampai saat ini, khususnya melalui para tenaga kesehatan (nakes). 


"Perjuangan yang saat ini relate dengan kondisi kala itu, berupa pengorbanan waktu, harta, nyawa. Pengorbanan ini dilakukan juga oleh para nakes dan kelompok masyarakat kita. Harapannya kita semua juga bisa seperti itu. Insyaallah melalui semangat ini, sehingga pandemi Covid-19 di Kota Bandung bisa berakhir," ungkap Yana saat Upacara peringatan BLA di Balai Kota Bandung. 


Dalam peringatan BLA, Yana juga menyampaikan, generasi muda tetap harus bisa meneruskan semangat para pejuang dahulu, meski dengan cara yang berbeda. Sehingga, bisa bersama-sama membangun Kota Bandung yang sudah baik saat ini, menjadi semakin baik kedepannya. 


"Nilai-nilai perlawanan dan semangat rela berkorban itu sejatinya terwariskan kepada kita generasi sekarang, agar menjadi modal sosial untuk menata masa depan yang lebih baik," ujarnya. 


Tentunya Bandung saat ini tak lepas pula dari peran para veteran lainnya. Yana menghaturkan rasa hormatnya bagi para veteran yang masih hidup sampai saat ini. 


"Terima kasih dan penghargaan setinggi-tingginya kepada para sesepuh pejuang dan pelaku peristiwa Bandung Lautan Api yang telah membangun fonasi jiwa kejuangan warga Bandung. Semoga apa yang saat ini Bandung miliki bisa kita pelihara dengan baik bersama-sama," imbuhnya.


Di tempat yang sama, Ketua LVRI Kota Bandung, Padmo Notowisasto menyampaikan harapannya untuk pemuda Bandung agar jasmerah (jangan sekali-kali meninggalkan sejarah). 


"Sekarang dalam peringatan Bandung Lautan Api, pesan saya untuk anak muda sekarang, jangan lupa sejarah! Harus diingat terus. Upacara juga sudah cukup bagus tadi. Tiap tahun harus kita peringatkan agar tidak lupa dengan jasa-jasa para pahlawan," tutur Padmo. 


BLA merupakan salah satu bentuk perjuangan rakyat melawan kolonialisme pada Maret 1946 silam. Dalam waktu tujuh jam saja, sekitar 200 ribu penduduk Bandung membakar rumahnya. Berbondong-bondong meninggalkan kota menuju bukit di selatan Bandung agar para penjajah tak bisa merebut Kota Bandung. (Rie/Red)