.

Jabar Juara Dua Peparnas Papua 2021

Caption : Bunda  Angkat National Paralimpik Committee Indonesia (NPCI) Jawa Barat Atalia Praratya Ridwan Kamil bersama atlet Jabar.(foto IST)

JAYAPURA.LENTERAJABAR.COM
,–Jawa Barat juara kedua Pekan Paralimpik Nasional dengan 102 emas, 88 perak dan 73 perunggu. Jabar berhasil mengumpulkan total 263 medali. 

Jabar hanya kalah dari Provinsi Papua yang menyabet predikat sebagai juara umum Peparnas dengan raihan 126 emas, 85 perak dan 86 perunggu.

Meskipun belum berhasil menyandingkan gelar juara umum PON dan Peparnas seperti pada event 2016 di Bandung, namun prestasi ini membanggakan. Di tengah badai COVID-19 Jabar masih bisa berprestasi di ajang olahraga nasional paling bergengsi. 

Peparnas Papua 2021 sendiri resmi ditutup Presiden Joko Widodo di Stadion Mandala, Jayapura, Papua, Sabtu (13/11/2021). 

Presiden Joko Widodo dengan penyerahan tongkat estafet kepada tuan rumah Peparnas selanjutnya yakni Sumatera Utara dan Aceh akan eventnya akan dihelat 2024. 

"Dengan mengucap syukur kehadiran Tuhan YME dengan mengucap alhahmdulilah malam hari ini Pekan Paralimpik Nasional XVI Papua 2021 secara resmi saya tutup.  Sampai berjumpa di Sumatera Utara dan Aceh," ujar Presiden. 

Dalam sambutannya, Presiden memuji penyelenggaraan Peparnas di Papua. Kesuksesan penyelanggaraan ini tidak terlepas dari dukungan semua pihak. 

"Kinerja tuan rumah Provinsi Papua luar biasa. Penyelenggaraan PON dan Peparnas luar biasa, dukungan delegasi semua provinsi luar biasa dan yang saya lihat sportivitas dan prestasi para atlet juga luar biasa," kata Presiden. 

Sementara itu Bunda  Angkat National Paralimpik Committee Indonesia (NPCI) Jawa Barat Atalia Praratya Ridwan Kamil menghadiri acara penutupan dengan rasa bangga dan haru. 

Pada siang harinya jelang penutupan, Atalia bilang raihan medali Jabar tidak terlepas dari kerja keras semua pihak. Termasuk juga doa dan dukungan dari masyarakat Jawa Barat. 

Atalia berharap prestasi dari para atlet peparnas ini bisa menjadi inspirasi bagi masyarakat. Meskipun dengan keterbatasan namun tetap bisa meraih presatsi yang membanggakan. 

"Paling penting dari olahraga kita memberikan inspirasi bagi semua orang. Bahwa tidak boleh ada hambatan-hambatan apapun untuk meraih cita-cita," kata Atalia.

Sementara itu, Ketua Kontingen Jawa Barat Dedi Supandi mengapresiasi para atlet Peparnas asal Jawa Barat yang sudah berjuang. 

"Semangatnya sudah bagus, kita lihat sebetulnya ada beberapa atlet kita yang atletnya baru masih sifatnya regenerasi atlet dahulu sudah masuk pelatnas jadi tidak diperbolehkan lagi masuk di beberapa pertandingan.  Atlet-atlet baru ini bagian dari pola pembinaan NCPI," kata Dedi.(Rie/Red)