.

Percepat Vaksinasi COVID-19, Jabar Targetkan Kekebalan Kelompok Terbentuk Akhir 2021

Caption: Gubernur Jabar Ridwan Kamil saat meninjau Kegiatan Pusat Vaksinasi di IKEA, Kabupaten Bandung Barat, Selasa (3/8/2021). (Foto: Ist)

KAB. BANDUNG BARAT.LENTERAJABAR.COM
,--Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil menuturkan, kolaborasi menjadi faktor penting dalam mempercepat pembentukan kekebalan kelompok (herd immunity). Keberadaan kegiatan pusat vaksinasi maupun sentra vaksinasi hasil kolaborasi pemerintah dengan berbagai pihak dinilai dapat memperluas dan mempercepat cakupan vaksinasi COVID-19. 

"Saya sekarang sedang menghadiri kegiatan vaksinasi yang menjadi bagian dari upaya Jabar mengakselerasi vaksinasi, supaya Desember 2021 bisa selesai vaksinasi kepada seluruh target," ucap Kang Emil --sapaan Ridwan Kamil-- saat meninjau Kegiatan Pusat Vaksinasi di IKEA, Kabupaten Bandung Barat, Selasa (3/8/2021). 

Pusat vaksinasi tersebut merupakan hasil kolaborasi Pemda Kabupaten Bandung Barat dengan Shoppe Indonesia, dan akan berlangsung selama 18 hari. Target sasaran dalam pusat vaksinasi itu sebanyak 2.000 dosis per hari. 

Kang Emil mendorong seluruh Pemda Kabupaten/Kota di Jabar melakukan hal serupa, yakni menggelar kegiatan pusat vaksinasi maupun sentra vaksinasi, untuk memperluas cakupan vaksinasi COVID-19. 

“Tentunya partisipasi dari pihak ketiga salah satunya Shopee yang terus membantu Jabar,” ucapnya. 

Menurut Kang Emil, wilayah aglomerasi Bandung Raya dan Bodebek (Bogor-Depok-Bekasi) menjadi prioritas percepatan vaksinasi COVID-19 karena menjadi epicentrum penyebaran COVID-19. Hal itu juga sesuai dengan arahan Presiden RI Joko Widodo. 

“Memang Bandung Raya, arahan Presiden, itu menjadi prioritas. Karena Jabar epicentrumnya ada di dua zona, Bodebek dan Bandung Raya,” katanya. “Berarti vaksinasi di zona yang kasusnya naik itu diperbanyak,” tambahnya. 

Kang Emil berharap dengan adanya Kegiatan Pusat Vaksinasi, cakupan vaksinasi COVID-19 di Kabupaten Bandung Barat bisa terus meningkat. 

“Di Bandung Barat (rata-rata) per harinya sekitar tujuh sampai delapan ribu dosis per hari. Ini akan sangat lama kalau kecepatannya seperti itu. Oleh karena itu, harus ditingkatkan dari tujuh sampai delapan ribu itu ke 24 ribuan. Inilah upaya-upayanya, saya pesan ke Bapak Plt Bupati Bandung Barat,” tuturnya. 

Selain berkolaborasi dengan berbagai pihak, kata Kang Emil, Pemda Kabupaten/Kota diminta memaksimalkan pelaksanaan vaksinasi COVID-19 di puskesmas maupun faskes yang ada di daerahnya. 

“Maksimalkan cek puskesmas-puskesmas yang targetnya 50 dalam jangkauan tidak semuanya 50 tolong dipenuhi. Ajak klinik-klinik rumah sakit juga, itu harus dimanfaatkan,” ucapnya. 

Kang Emil juga meminta agar kepala daerah mulai melakukan vaksinasi ke desa-desa. Pelaksanaannya bisa menggunakan mobil desa agar dapat menjangkau daerah-daerah permukiman desa yang sulit mengakses fasyankes. 

“Vaksinasi dengan mobil ke desa-desa, karena Kabupaten Bandung Barat misalkan, mewakili daerah-daerah yang tidak semuanya perkotaan,” katanya. "Jabar sendiri dari 10 jutaan dosis vaksin yang diberikan pemerintah pusat, sudah sembilan juta dosis sudah kita selesaikan,” imbuhnya. (Rie/Red)