Komisi V Minta Sistem Oneway Dikaji Ulang

5/21/2019 06:52:00 PM
JAKARTA,LENTERAJABAR.COM,—Wakil Ketua Komisi V DPR RI Sigit Sosiantomo meminta pemerintah untuk mengkaji ulang penerapan sistem satu arah (oneway) pada Tol Trans Jawa. Penerapan sistem ini dinilai kontraproduktif.

“Saya berharap penerapan sistem satu arah pada jalur Tol Trans Jawa dikaji ulang. Kebijakan ini kontraproduktif dengan pengangkutan pemudik yang saat ini kita arahkan untuk lebih kepada transportasi massal. Tapi, kebijakannya justru lebih berpihak pada kendaraan pribadi,” kata Sigit Sosiantomo, dalam Rapat Kerja Komisi V dengan PUPR, Kemenhub dan Kepolisian RI membahas persiapan penyediaan sarana dan prasaranamudik Lebaran, Selasa (21-5).

Selain kontraproduktif, penerapan sistem oneway juga akan menghambat pengangkutan penumpang ke daerah tujuan dan menjadikan perusahaan bus kehilangan potensi pengangkutan penumpang hingga 15%. 

 “Tahun ini, 30% pemudik atau sekitar 4,4 juta orang akan menggunakan bus untuk mudik. Pemberlakuan sistem satu arah ini jika benar-benar diterapkan maka ada potensi kehilangan 15% kesempatan mengangkut penumpang. Artinya, karena keterlambatan kedatangan, maka bus-bus tersebut kehilangan kesempatan mengangkut penumpang hingga 15%.” Kata Sigit.
Menanggapi permintaa Komisi V DPR RI tersebut, Kepolisian RI berjanji akan mengkaji ulang dan melakukan perbaikan-perbaikan sebelum kebijakan tersebut diterapkan.

“ Menanggapi saran dari Pak Sigit agar penerapan sistem oneway, kami siap untuk melakukan kaji ulang dan mempersiapkan perbaikan-perbaikan untuk kelancaraan arus mudik,” kata Kakorlantas Polri Irjen Refdi Andri dalam raker yang dipimpin ketua Komisi V DPR RI Fary Djami Francis.(Rel/Red)

Bagikan Artikel ini di :

Kegagalan adalah cara Allah untuk mengatakan bersabarlah karena aku memiliki sesuatu yang lebih baik untukmu saat waktunya tiba

Baca juga

Terbaru
« Selanjutnya
Selanjutnya
Terbaru »